Tuesday, 31 July 2012


I, I love you like a love song, baby 
And I keep hitting re-peat-peat-peat-peat-peat-peat~


Sunday, 15 July 2012

curhat tentang kamu, dan ipod ku

beberapa minggu yang lalu, gue kehilangan ipod shuffle generasi 2 warna ungu yang udah nemenin gue selama hampir tiga tahun ini.
nyesek banget. sama nyeseknya kayak diputusin tiba-tiba tanpa alasan wah kecolongan curhat, hahaha
proses move on-nya lama banget, berapa hari gue masih tiba-tiba galau gak jelas gara-gara inget si ungu. persis kayak kehilangan pacar deh rasanya hahaha


yang bikin tambah nyesel adalah, selain gue ngilangin si ungu, gue juga ngilangin adapter/charger yang mifta beliin buat gue, dan dia kasih saat nembak gue.
mungkin itu yang bikin gue susah move on kemaren. ipod bisa dibeli, adapter/charger juga bisa pesen lagi, tapi momen saat dia ngasih ke gue... gak mungkin bisa gue beli lagi :")


dan hari ini, bahkan dua minggu setelah gue beli ipod baru, tau-tau dia beliin gue traveler charger buat ipod baru gue, dengan warna yang sama kayak ipod gue.
dia bilang, biar gue cuma bawa satu charger, gak perlu bawa 3 charger lagi. jadi bb dan smartfren tinggal pake kabel data aja.


jujur gue kaget banget tau-tau dia beliin gue kayak gitu. gue udah cukup mengecewakan dia dengan menghilangkan item jadian kita, dan dia malah ngegantiin. dia bilang, gak udah dipikirin lagi charger/adapter yang kemaren, anggep aja ini tanda upgrade hubungan kita, bukan cuma pacaran main-main lagi.


meehhh.
yang pertama juga begitu, sebelum nembak gue, tau-tau dia ngeluarin charger/adapter buat ipod gue, buat gantiin dock ipod gue yang rusak keinjek, dan dia bilang kalo itu buat gue, biar ipod gue bisa di charge lagi.


he had me that moment, and this afternoon he had me again with (another) ipod charger.
how can i not love you, love?

Saturday, 7 July 2012

grow up

sejak minggu lalu, resmi berakhir perkuliahan semester 8.
yang mana berarti mulai detik ini gue tidak lagi terhitung sebagai mahasiswa aktif psikologi unpad, mengingat gue tidak lagi mengikuti perkuliahan.

sejak minggu lalu, gue juga resmi meninggalkan kosan gue. kosan yang sudah gue tinggali selama empat tahun. kosan yang mungkin sudah terasa seperti rumah sendiri, dimana gue mendapatkan kebebasan sebebas-bebasnya secara penuh dalam mengatur kehidupan gue.

karena itu, sekarang gue tinggal dirumah, dan hanya akan di nangor saat bimbingan dan les bahasa inggris. gue juga gak bisa bertemu pacar gue seenak hati gue, kayak dua tahun belakangan ini. kalo gue beruntung, seminggu sekali sudah lebih dari luar biasa bisa bertemu dengan dia.

ya. sejak minggu lalu, gue "dipaksa" meninggalkan zona nyaman gue.
gue, yang gak suka dengan perjalanan jauh, "terpaksa" harus mobile selama skripsi. berangkat pagi pulang malem bolak-balik jakarta-jatinangor-jakarta. entah, mungkin gue yang terlalu manja, atau emang badan gue yang gak sekuat orang-orang, tapi gue selalu merasa luar biasa lelah setiap melakukan perjalanan cukup jauh. itu sebabnya gue malas bepergian. 
dari dulu, kalo gue udah di jakarta, rasanya malas sekali ke jatinangor. kalo udah di jatinangor, rasanya malas sekali ke jakarta. perjalanannya yang membuat gue malas. gue harus nunggu bis dipinggir jalan berjam-jam, duduk desek-desekan sama orang, atau kalau gue sial gue akan berdiri sampai jakarta. i hate that part. nyetir mobil sendiri? please, gue gak mau nabrak tukang roti lagi. dan kecelakaan yang gue alami waktu itu bareng pacar gue ternyata masih cukup membekas. gue selalu panik berlebihan kalo ada kendaraan yang gue rasa terlalu dekat dengan gue, terlebih angkot (karena waktu itu gue ditabrak angkot).

gue juga harus kembali menjalani long distance relationship, dimana gue masih selalu deg-degan. pengalaman buruk hubungan masa silam gak semudah itu terhapus ternyata. meskipun gue percaya pacar gue, gue sayang dia, dan gue yakin akan rencana yang sudah kita buat bersama, gue masih selalu merasa sedikit takut. takut gagal lagi. dan takut kalau lagi-lagi jarak akan mengubah hati salah satu diantara kita, atau mungkin keduanya.

tapi gue gak bisa gak melalui ini. namanya juga kehidupan, pasti ada siklusnya. kadang bisa mudah kadang sulit. kalo gue maunya mudah terus gue gak akan berkembang. 
cepat atau lambat gue memang harus begini. ngurus skripsi, bolak-balik jakarta-jatinangor. setelah itu lulus.
iya, konsekuensinya emang bikin gue harus pergi, dan jadi jauh sama mifta. tapi gue yakin ini pasti akan membawa kebaikan bagi gue, dan bagi semua orang yang bersangkutan.
toh, dengan lulus, berarti gue bisa S2. berarti satu langkah lebih dekat dengan cita-cita gue :)

ini fase gue untuk menjadi dewasa sepertinya, dengan belajar bahwa gue harus berkompromi dengan hidup, karena gue gak bisa mendapatkan semua yang gue mau. harus ada yang gue korbankan :)