Friday, 25 January 2013

curhatan orang yang ditinggal kkn

halo.

tanggal 17 januari kemarin akhirnya gue seminar, dan tidak cukup baik ternyata haha
yaudahlah. 
postingan ini pun sebenernya mau nyeritain yang lain haha, jadi skip aja tentang seminarnya.

jadi begini, hari ini udah hari kesepuluh gue ditinggal ke majalengka sama mifta buat kkn.
well, mengingat pengalaman kkn gue yang gabut dan begitu menyenangkan karena dekat dengan kota dan sinyal semua provider penuh, gue gak mengantisipasi keadaan buruk sama sekali. gue kira keadaan kkn mifta gak jauh beda
ternyata mifta sial, dia dapet desa yang jauuuuuuuuuh banget dari peradaban, dan gak ada sinyal hp.

well, beberapa hari pertama dia sama sekali gak bisa ngehubungin gue, dan gue cuma bisa wondering dia lagi apa, apakah dia baik-baik aja, dan gimana keadaan kknnya disana.
tiga hari pertama jadi tiga hari yang paling berat menurut gue.
mana gue hari kamisnya mau seminar, bikin gue gak fokus belajar banget.
pas rabu sorenya, gue mulai ikhlas kalo mifta gak bisa dihubungin, eh dia tau-tau sms, pake nomer temennya, yang ternyata provider itu kadang-kadang suka ada sinyal disana, tergantung cuaca katanya.
pas dapet sms dari dia, yang cuma nyuruh gue gak usah khawatir, gue gak bisa nahan rasa terharu saking bahagianya, sampe nangis. temen gue yang waktu itu lagi gue perbudak buat anterin ke jatinangor dari bandung, langsung berenti, karena khawatir tau-tau gue nangis.

abis itu mifta mulai ngehubungin gue beberapa kali, pas dia harus turun ke kantor desa, atau turun ke sawah, atau ke pasar *dimana  dia didaulat jadi koor masak di rumah kkn-nya*
pernah juga dua hari gak ada kabar, ternyata emg ujan deres terus katanya.

ada kalanya emang gue kangen banget sampe pengen nyusul kesana buat bangun tower bts biar ada sinyal yang asik buat pacaran, atau segitu kangennya sampe kerjaannya teriak "kangeeeen" per enam belas detik.
apalagi kalo baru dapet sms dari dia, terus tau2 pas bales udah gak delivered, yang mana berarti dia udah gak ada sinyal lagi. rasanya pengen nangis aja lah.

tapi dengan keadaan ini, gue jadi sadar, kalo gue udah sesayang itu sama dia. satu sms dari dia, atau telpon 7 detik abis itu putus dan gak bisa nyambung lagi selalu sukses bikin gue agak berkaca-kaca kesenengan. gue selalu terharu dengan effort dia yang luar biasa untuk tetap bisa ngehubungin gue. kata-kata "maaf baru ngehubungin lagi" selalu muncul, dengan penyesalan yang genuine, padahal gue bahkan gak marah.
gue udah sesayang itu, dan gak mau hubungan ini berakhir hanya karena sinyal. gue udah sesayang itu, dan gue mau menghabiskan masih banyak lagi waktu sama dia.

gue tau gue manja banget, baru jakarta jatinangor aja ngeluh, sekarang jakarta-majalengka juga segininya. gue juga tau gak ada yang tau apa yang akan terjadi nanti setelah gue lulus, setelah dia lulus. mungkin akan ada jarak yang lebih jauh, dan keadaan yang lebih sulit dari ini.

mudah-mudahan gue dan mifta masih bisa menghabiskan waktu bersama, sampe kakek nenek nanti :)

semangat kknnya ya, cepat pulang. aku kangen banget!